hehehe

barusan aku sadar, ternyata di Salatiga ini aku hidup sendiri. gak ada siapa-siapa yg sebelumnya kukenal. hmmm?

sebenernya bisa aja aku internship di Jogja. gak perlu uang makan, uang kos, uang dll. gaji utuh. tapi konsekuensinya kalau mau internship di Jogja, aku harus mundur hampir 2 bulan. tapi kurasa, 2 bulan itu berharga ketika usia kita semakin tua. ya masing-masing punya visi dan misi hidup sendiri ya..oya, kalaupun aku mundur internship untuk pengen dapet di Jogja, tapi itu bukan suatu kepastian. bisa aja aku gak dapet jogja. kan sama aja? yah tapi kembali ke preferensi masing-masing orang yah..

great things never come from comfort zone. kalau ga saat ini, kapan lagi aku bisa belajar hidup mandiri tanpa orang terdekat? ya kaan? semua akan ada hikmahnya 🙂 see you..

 

| Leave a comment

kusuka

tentang rencana kepulanganku pertama ke jogja. BATAL. gara-gara apa? ketinggalan travel. hahaha..nggak banget… sebel. kenapa bisa ketinggalan travel? karena ojeknya gak dateng jemput. huh. aku ya lembek sih, tau ojeknya ditelfon2 ga angkat, tetep berharap dijemput ojek itu. hahaha..maap ga berpengalaman. akhirnya pasrah. gak jadi pulang, menghabiskan weekend di Salatiga deh.

seru kok. minggu pagi aku udah keluar kos jam 6. ke lapangan pacuan kuda. mau liat kuda jalan-jalan. alhamdulillah lagi cerah juga, jadi gunung merbabu keliatan gagah..subhanallah. lalu main di sekolah berkuda. ngobrol2 sama bapak pelatihnya. katanya kalau mau les kuda bayarnya 200ribu/45 menit. HUOOOOOO MAHAL yah? hehehe..kapan2 cobain deh..besok sesekali aja. semoga gak ketagihan.

di hari minggu itu mau menuju siang udah sering hujan. hujan terus..alhamdulillah lah..ya jadi cuman glundang glundung di kos aja. wkwkwkw.. alhamdulillah. sejukkkk. kalau di sini siang aja selimutan. kusuka

| Leave a comment

kos baru

hari ini pindah kos baru. yeay…much more better. kamar mandi dalam dan sinyal bagus! tri dan simpati bagus! alhamdulillah..tapi sedih berpisah dengan eyang kos yg lama… nggak papa, yg penting tetep silahturahim..

okay aku tidak perlu frustasi lagi karena sinyal jelek. sekarang chatting udah langsung delivered, ga perlu naruh hp di tempat tertentu.. semoga kos yg baru ini berkah ya!

oya, aku kan ini 4 bulan stase di Puskesmas. ga terlalu jauh kok dari kos. 8 menit  lah..

| Leave a comment

lalu menjadi dewasa

Hai. Aku udah hidup di kota lain nih. Dimulai sejak hari selasa kemaren itu, aku sama temen-temen berangkat pembekalan ke semarang. Kita satu mobil. Ketawa-ketawa bareng. Tapi saat itu aku tau ketawa-ketawa seperti itu akan hilang dalam beberapa hari ke depan.

Dan benar, sekarang terasa. Haha..sejak kemarin  kamis aku hidup sendiri di salatiga. HEHEHEHE…..udah dewasa ya! Oya, baru beberapa hari jadi anak kos itu, muncul naluri-naluri yg ga bakal dipunyai kalau ga jadi anak kos. Contohnya : udah 2 hari ini aku diare, parah, ini baru pertama kalinya aku diare, awalnya kupikir karena lagi mens kan. Bisa jadi emang jadi makin sering eek. Tapi dulu2 ga separah ini, ini tetep ada salah makan kayanya. Cari norit dimana-mana habis pak! Ya ampun. Akhirnya minta tolong ortu buat beli di jogja. Alasannya sih buat stok aja. Hahaha..eh tapi akhirnya udah dapet di alfamart gitu..jadi ga bilang ke ortu kalau diare di sini. nalurinya adalah : ga usah ngabarin kalau kita sakit yg ga parah, ndak membuat ortu khawatir. kita cerita ke temen2 aja

Oya, tadi papa mama datang. Yuhuu. Nganterin barang2ku yg seabreg ini. Cuma beberapa jam sih di sini. Gimana ya rasanya orang tua kalau anaknya hidup jauh gitu? Kalau papa mamaku sering ngasih tau every single things. Sampai tentang nyalain kipas angin jangan kenceng2 ndak kedinginan. Tapi aku paham, itu bentuk kepedulian mereka. Sampai hal sekecil itu pun diperhatikan.

Oh iya, di kosku yg sementara ini (iya, aku bulan depan pindah kos ke kos yg kamar mandi dalam), eyang kosnya baik banget subhanallah. Motivasi ngekosin rumahnya adalah biar buat temen ngobrol aja gitu. Niatnya nolong aja..ga buat bisnis. Cari yang bisa kekeluargaan. Kapan tu aku dikasih makan malam loh…Alhamdulillah. Gak bisa dipungkiri, jadi anak kos itu males keluar. Eh apa aku doang ya? Aku males banget keluar..mending ndekem di kamar aja. Semoga aja aku ga ulcus decubitus ya, atau DVT. Haha…..

Eh di salatiga ini pemandangannya bagus, ke arah selatan bisa liat gunung merbabu. Kaya di kaliurang gitu lho daerahnya, jalanannya naik turun, sejuk, tapi kalau pas panas ya panas sih kalau siang. Tadi pagi aku baru liat gunung merbabu yg megah. Besok deh semoga ada kesempatan naik ke sana 😀 tunggu aja setahun depan udah ngapain aja di sini.

Btw kacau juga kalau sinyal jelek ya. Aku udah nyobain 3 provider lho. Ada paket datanya semua! Hiks..yg terbaik di kosku skrg ini adalah m3 sih. Tapi kalau keluar kos, simpati oke..yaudah deh. kalau kata melody, entah dia dapet dari mana, great things never come from comfort zone…. baiklah, kita manut ibu negara kita.

Okay, sekian dulu deh ceritanya. Besok aku update lagi deh kehidupan drupadi!

| Leave a comment

Kenapa pilih Salatiga?

Pertanyaan itu yg kudapatkan dari orang-orang yg udah mengenalku. Yg tau aku pengen ditempatin dimana. Hari ini, aku benar-benar mengubur egoku demi berbakti orang tua. Bukan karena aku tipe sering disetir orang tua. Tapi ini terkait masa depanku dan orang tuaku juga.

Di dalam lubuk hatiku yg terdalam, aku pengen di tempatin di luar jawa. Dari dulu. Aku lupa sejak kapan termotivasi pengen keluar jawa. Yg jelas udah bertahun-tahun keinginan itu mengendap di benakku.

Tapi, aku ini anaknya kedua orang tuaku. Mereka memiliki hak sepenuhnya atas kepemilikan diriku. Ya walaupun sejak usia 18 tahun kalau di Indonesia seorang anak sudah berhak mengambil keputusan sendiri. Tapi, aku ini anaknya kedua orang tuaku. Tidak boleh durhaka. Tidak boleh menyakiti hati mereka. Menjaga kebahagiaan mereka.

Oleh karena itu, penempatan ini aku minta restu orang tua. Walaupun di awal orang tuaku selalu oke oke aja aku mau tugas dimana. Tapi aku bilang bahwa semuanya itu harus restu orang tua. Dan…restu orang tuaku adalah aku tetap di jawa…

Baiklah…aku mulai menyusun strategi. Aku mau kemana setelah ini? Mau ditugasin kemana? Jawa itu banyak loh pilihannya. Skrg aku harus melawan egoku lagi. Sebenernya aku punya kesempatan untuk di jawa barat (bandung), biar deket sama dennis. Tapi kita tau, kalau di jawa manapun itu sebagian besar ga dapet rumah dinas ataupun insentif daerah. Terus aku mau hidup pakai apa? Apakah aku harus ngerepotin orang tua lagi? Gaji dari pemerintah kurasa ga bisa mencukupi jika aku dinas di kota besar itu…

Yaudah kuputuskan aku milih jawa tengah….yg biaya hidup ga begitu jauh dengan jogja. Cuman harus cari tempat tinggal.

Okey. Itulah alasanku. Oya. Berbakti kan bisa kapan aja? Karena aku rasa mungkin ini berbakti terbesarku yg bisa kulakukan terhadap orang tuaku. Karena setelah aku menikah nanti, aku memiliki kewajiban berbakti penuh kepada suamiku 🙂 btw tadi aku sebelom sholat maghrib aku nangis. Padahal aku udah ga sedih. Udah ga sedih setelah aku nanya ke papa mama : papa mama bahagia kan aku dapet di salatiga? Jawaban mereka adalah : bahagia banget. Ini pilihan terbaik dari Allah.

Sebenernya sbelom milih kemarin, mama mau bantuin aku telfon ke dinkes di kalimantan sana. Nanya2 tentang RSnya. Aku tau, mama pasti berharapnya aku tetep di jawa. Tp mama masih mau bantuin nyari info yg di kalimantan. Orang tua memang selalu memberikan yg terbaik utk anaknya.

Sekian. Sampai jumpa di bumi lain.

Drupadi. Yang kira-kira dalam waktu kurang dari 2minggu akan meninggalkan jogja. Tempat ternyaman di dunia ini

| 1 Comment

canopus, capella, vega

ada berita apa ya dari hidupku yg cukup keren ini? hm…(beneran lagi mikir). aha! kemarin aku menghabiskan weekend di rumah mbah gunung kidul. sabtu sore tu berangkat. dari jogja hujan deres. mbok hujannya tu sak kemenge lah, deres banget. tau-tau memasuki daerah bantul, garing pak! ga hujan. apalagi pas udah ke pegunungannya, ga hujan sama sekali. hahahaha..jadi sampai rumah mbah tuh mantelnya ngantek kering gitu.

aku menginginkan kedamaian saat berkunjung di rumah mbah. ga ada sinyal sama sekali kan..aku habiskan untuk bikin rajutan. aku mau ngasih kado temenku. kado perpisahan. teman baikku. lain waktu aku ceritakan ya. tapi udah pernah kuceritakan sih siapa dia. besok edisi spesialnya deh.

di malam hari, as usual, bintangnya banyak..dan kaya cuman kaya di atap rumah gitu. aku dan sepupuku bener-bener melaksanakan “beratapkan langit, beralaskan bumi”. eh ya ga bumi2 banget sih, pakai tikar. haha.. jadi aku dan sepupuku nggelar tikar di teras rumah mbah. memandangi langit yang penuh dengan bintang-bintang..baca rasi bintang..terus ada 4 kali liat bintang jatuh. SERU BANGET KAAAAAAAAAAAN! padahal tu terasnya mbah tu pinggir jalan gitu kan, jalannya atas rumahnya, orang-orang lewat di jalan itu, kami mah ga peduli hahaha.

nginep di rumah mbah cuman semalem. jadi minggu malem tu pulang. kan aku ga bisa move on dari bintang-bintang di langit itu kan, sepanjang perjalanan aku liatin langit terus. pas liatin langit, tau-tau ada yg gerak! OMG itu satelit! aku excited banget hahaha..liat satelit untuk pertama kali..wait, kenapa bisa yakin satelit? YA APA DONG KALAU BUKAN SATELIT? yg di luar angkasa, keliatan kecil kaya cuman lampu, gerak gitu.. coba apa kalau bukan satelit, hihihi tell me ya!

sampai di rumah baru nyalain hp. dan kehidupan pun dimulai….

| Leave a comment

Pertemuan yang hanya terjadi sekali dalam seratus juta tahun

Yes. Lagi-lagi dennis pulang jogja tanpa aba-aba. Tiba-tiba dapet libur gitu aja. Dia 4hari di jogja, tapi aku cuma bisa ketemuan less than 24 jam. Hahahaha kacau! ceritanya karena aku lagi on duty gitu. Aku ada kerjaan di kantor dan jadi tim medis di kejurnas motoprix yg ada di lanud gading wonosari.

20160716_172933

Yaudah…apa daya….😭yowes gapapa. Emang harusnya begitu. Kita berusaha menjaga sumpah masing-masing. See you soon, good boy!

20160717_074931

| Leave a comment