1 of 9

ditulis di ternate pada 11/09/12

Yeah. Tuhan, terimakasih untuk hari ini dan hari-hari sebelumnya, selama 20 tahun ini

I got my first flight, gratis pulaaaa! Hore! Pengalaman pertama naik pesawat, eh lama nian di dalem. Total 5.5 jam di dalem pesawat. Tujuannya adalah ke ternate. Jadi dulu, aku disms mbak sita, katanya ada dokter yg nyari mahasiswa buat ikut penelitian ke ternate. Tapi butuhnya dua mahasiswa. Yaudah, aku sms temen2 ex-27ku. Dan yg bales cuman indra. Alhasil. Aku ke ternate sama indra, ya selain sama dokter dan profesor sih.

Terrencana berangkat tgl 11 september. Selama 2 minggu! Bueset. Tp akhirnya jadi 10hari aja.

Hari ini (tgl 11), suruh sampai ke bandara jam 5 pagi. Soalnya pesawat jam 6 berangkat. Akhirnya check in. Pengalaman pertama jeng, jadinya cuman ngekor aja.

Awalnya dapet info kalau dari jogja langsung ke ternate, tanpa transit2an. Jebul transit 2 kali haha. Adisucipto-juanda-hassanudin-babullah! Pas take off dr adisucipto, deg2an. Habis lepas landas, trus pesawatnya belok, rasanya kayak naik tornado, haha, enggak ding. Ya pokoknya naik pertama kali langsung disambut awan-awan yg bergelora di pagi selasa. Yoi, soalnya eke duduk di deket jendela, langsung bs menikmati.

Alhamdulillah. Kalau ditanya udah pernah naik pesawat, kan keren bisa njawab ‘udah :D’

Nggak habis pikir, rasanya di atas itu lamaaaaaaa bgt pesawatnya jalan. Tp kok kl kita liat dr bumi, pesawat itu cpet ya? Saatnya mengingat teori relativitas einstein.

Well. Smpai juga di juanda, yah 30menitan setelah berada di udara. Aku belum merasakan mual, pusing gitu, enjoy. Mulai ngantuk di situ, bahkan aku lupa penampakan juanda sperti apa.

Nah, stlah juanda, mau ke hassanudin, lewat laut nih..dan ternyata aku mulai mual, untungnya mual pas udah mau landing ke hassanudin. Bisa ditahan untuk tidak vomit. Alhamdulillah. Daaan, stlah ke juanda, mau ke babullahnya, kata info di pesawat, sekitar 1 jam 40menit. Dan itu yg paling lama. Kalau tadi juanda-hassanudin kan 1 jam 10menit.

Lewat laut lagiiii, dan aku mual. AKHIRNYA AKU VOMIT ALIAS MUNTAH! Tapi cuman sekali hoek sih, trus legaaak. Oya, pas menit2 mau turun ke hassanudin dan ternate tuh telinganya sakit berat. Tapi aku pilih sakit telinga daripada mual pengen muntah. Tapi sakit telinga itu rasanya kayak ketakutan kalau kupingnya bisa sobek gitu. Akhirnya buat pura-pura ngunyah, berkurang sih sakitnya, tp tetep masih sakit. Di dalem telinga rasanya kayak ada ledakan2 kecil gitu.

Menjelang smpai di babullah, subhanallah, gunung *yg katanya indra namanya gunung gamalama* menyambut kami. Aaah INDONESIA indah sekali. Indah sejak take off dari adisucipto sih.

Kemudian kami menunggu jemputan oleh teman dr. Fitri, namanya bu rita & pak latu. Heran, di ternate banyaaaaaak sekali mobil avanza ._. Termasuk punya bu rita itu. Nah, karena barang bawaan kami banyak, akhirnya yg bs naik dluan cuman prof. Adi beserta istri, dan barang bawaan kami, kecuali koper indra. Udah nggak muat soalnya.

Baik nian bu rita dan pak latu ini, mau balik lagi ke bandara buat menjemput aku, dr. Fitri, dan indra. Memasuki jalanan ternate. Hm…jalanannya kecil, tapi ramai kendaraannya.

Selama di perjalanan bu rita dan pak latu bercerita pada setiap tempat yg kita lalui.  contohnya adalah kesultanan Ternate. Di sana juga mistis loh. Katanya ada mahkota yg ada rambutnya, nah rambutnya setiap kali dipotong itu pasti tumbuh lagi. Trus klau di jogja kan sultan itu turun temurun, nah kalau di ternate enggak. Jadi mahkota tadi, di suatu malam dia akan terbang sendiri, nyari yg bener2 cocok utk jadi sultan, yg bener2 hatinya bersih.

Setelah sampai hotel, istirahat. Trus sorenya bingung mau makan apa, ternyata dibeliin sama prof. Adi masakan ikan. Enak bangeeeeetx. Katanya belinya di rumah makan islam manado ‘baghdad’. Yeaaaah. Aku makan masakan manado, aslinya si cantik maria. Kata pak latu, itu rumah makan mahal niaaaaaan!

Malemnya, mau ngafalin jalan, sama nyari peta ternate ke gramedia. Tp pas perjalanan ke gramedia, pak latu mampirin ke toko buku selecta, ternyata di situ gak ada peta ternateee… Hm…toko buku selecta itu bagaikan l’rais yg ada di kotagedhe, jogja. Yaudah, gak ada di selecta, kita pergi ke gramed, adanya di mall, nama mallnya adalah jatiland mall

(daerah swering). Mall deketan sama masjid raya ternate. Wow.. Trus cari makan malam, di swering juga, makannya coto makassar. Rasanya beda2, tergantung kita individu yg meracik bumbunya, yah aku tidak ahli kayak gitu 😐

Alhamdulillah ya Allah!

Nilai2 sosial yg bisa kuambil hari pertama adalah =

Org ternate jujur2 (ttg pak latu yg nemenin, jadi pak latu tuh ternyata polisi kan, beliau kan yg memandu kita, tp beliau nggak mau kalau dibayar, dan bilang secara blak2an), baik, ada yg ramah, pengamennya nggak gaji buta. Jadi dia ngamen kan, di awal2 udah dikasih, tp masih nerusin sampai selesai, dan itu lagunya lamaaaaaaa. Nice! (hari pertama baru ada satu foto dari hpku :3)

tunggu delapan cerita lainnya

Advertisements

About daldildul

suka banget makan bakpao
This entry was posted in Uncategorized and tagged . Bookmark the permalink.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s