Setrika

Setrika baju kantor suami ternyata harus pakai skill. Baru kusadari ya memang setelah aku pindah ikut ke Bandung. Aku baru tau ada istilah “ngerel” dalam kerapian setrika baju. Disebut ngerel jika garis setrikaan (entah itu di celana ataupun baju) ada dua. Kayak rel kereta gitu ada dua garis kan.

Jadi ceritanya, tadi malam aku sedang diorientasi cara setrika seragam kantornya, seragam PDH. Dia punya beberapa seragam, yaitu pdh, pdl, pdu. Yg perlu disetrika sampai setajam pedang itu yg pdh.
Terbukti, setelah aku setrikain satu celana pdhnya, lalu :

👩sekarang kamu nilai hasil karyaku
👨hmmm… apa ini? *Nunjuk dua garis
👩hahahaa ampun
👨sini tak ajarin sekali. Intinya harus telaten sih. Lama lama bisa

Ada beberapa cara biar ga ngerel. Total celananya dibolak balik bisa 4 kali. Hahahaa ampun deh. Tinggal nunggu waktu aja nih aku betahnya kapan. Sebenernya di sini bisa minta tolong ke teteh gitu bisa laundryin. Cuman mulai bulan depan, kami sepakat untuk ga usah laundry aja. Soalnya kalau laundry kata dia bikin gampang ngrusak seragamnya. Yaudah kami bagi tugas aja..

Gak cuman celana aja yg setrikaanku dikomen. Baju seragamnya juga ahahaa. Katanya, setrika dari dalam. Besok belajar lagiii. Selain setrikain, masih tu harus dipasang brevet-brevetnya. Harus correct, miring dikit atau ga sejajar dikit aja biaa keliatan. Harus sempurnaaaa. Kadang debat, bagiku uda lurus, baginya masih miring dikit. Wkwkww. Wohooooo

IMG-20180128-WA0051

Okay deh itu dulu pelajaran barunya. wish me luck🙏

Oya, di sini lagi ada latihan terjun payung taruna-taruni AAU tingkat 2. Istilahnya para dasar. ada di kurikulum mereka. Tiap pagi di langit sulaiman terlihat ada pesawat hercules lalu darinya keluar item-item kecil. Item-item tersebut adalah taruna-taruni yg terjun dari pesawat. Kalau liatnya sih seremmm. Jadi ada kecil item keluar dari pesawat, muter-muter lalu parasutnya ngembang. Taruhan nyawa kata si ganteng kaya gitu. Semoga lancar yaa yg sedang para dasar👌

Advertisements
| Leave a comment

Istri

Baru 2 mingguan pindah ke Kab. Bandung. Hidup di sini berdua dengan suami. Terasa banget perbedaannya. Walaupun uda menikah sejak September, tapi baru merasa menjadi istri 2 mingguan ini. Bangun pagi untuk siapin sarapan atau makan kami untuk hari itu. Bersih-bersih, angkat jemuran, ngosek kamar mandi, dan pekerjaan rumah tangga lainnya. Setelah beres, berangkat kerja. Tempat kerja masih di sekitaran komplek juga, 3 menit naik motor nyampai. Kalau siang bisa balik dulu untuk ishoma (kadang bareng sama suami).

Ketemu orang baru, beda suku, beda bahasa😂lieur euy. Kalau nanyain pasien kadang suka bingung bahasanya apa, kalau pasien udah ngomong bahasa sunda, aku ga paham lalu minta diterjemahin perawat. Hahaha susah juga. Padahal masih di Indonesia. Terus ada yg beda banget arti bahasa di sini. Kalau di sini, kopet itu artinya pelit. Ada ratu kopet. Kalau di Jogja? Hahaha ngerti lah.

Kalau hari libur, entah mengapa, pengennya ga usah kemana-mana, males-malesan aja di rumah. Padahal mah kata orang-orang, mumpung belum punya momongan, main aja dipuas-puasin berdua sama suami.

Aku suka sama cuaca di sini. Sejuuk. Kalau lagi ga banyak kabut, pemandangan dari landasan sungguh indah. Pegunungan yang mengelilingi tampak jelas. Ingin rasanya berdiri di pinggir landasan cuman untuk liat pemandangan. Tapi apa kata orang nanti ya?

Dingin! Nah ini efeknya bikin…malas mandi. Udah bawaan lahir kalau malas mandi, ditambah hawanya dingin. Malas kuadrat. Tapi… kalau mengingat seharian di rumah sakit atau di klinik, tetep harus bersih-bersih walau menggigil (gak pakai pemanas di sini, dan sayang sih kalau mau rebus air cuma untuk mandi hahaha)

Terus..tentang masakan. Aduh aku masih cupu. Cuman bisa masak sup sup an doang. Hahaha pernah dua hari berturut-turut masak menu yg sama. Alhamdulillah sih suami iya iya aja aku masak apa dan ga pernah mencela. Kalau kurang asin diem aja, kalau keasinan juga diem aja. Makasih ganteng muachh

Apalagi ya… oh ya! Kemarin aku ikut pengajian ibu-ibu PIA di kantor suami. Habis pengajian lanjut jenguk istri anggota yg habis melahirkan. Well..aku baru sekali jenguk bayi bersama ibu-ibu yg lain. Dan… obrolan mereka macem-macem. Ahaha intinya kami yg masih belom punya momongan, jangan takut untuk melahirkan. Jangan takut untuk digunting itunya😂iyaaaaa. Semoga diberi drupadi junior di waktu yg tepat. Bagi yg belum diberi amanah, jangan stres! Kan udah ada skenario dari Tuhan. Tuhan udah menentukan skenarionya apa kita diberi amanah, kapan kita diberi amanah sejak kita masih zigottt.

Lalu, kerja di lingkungan tni. Bukan hal baru sih. Dulu kan pernah koas di rspau hardjolukito. Cuman ini kan di lingkungan kantor suami juga. Rekan-rekan di sini masih saling menghormati. Ada beberapa perawat yg mereka itu istrinya senior jauh di atasnya suami. Tapi mereka melepaskan istilah senior junior ke aku. They treat me like ya kita rekan kerja, ga ada istilah “suamimu juniornya suamiku, kamu harus gini-gini”. Gak kok. Alhamdulillah baik.

Okay. Mungkin itu dulu ceritanya. Kapan-kapan lagi. Wish me luck!

| 1 Comment

honeyM

Ahad, 29 Oktober 2017. si ganteng yg biasanya jadi pasukan pedang pora, pada hari itu dia dipedangporain. prikitiwwww. aku pernah sekali liat live pedang pora, waktu kakak ipar menikah. pada saat itu si ganteng nanya “kapan nih kita pedang pora?” aku sih cuman senyum-senyum. eh, 2 th 5 bulan setelahnya, kami dipedangporain. takdir.

pas upacara pedang pora, aku takut gedigel. jalannya cimit-cimit karena jariknya sempit. ahaha alhasil, kata orang-orang sih aku ga senyum, cemberut gitu. aku lagi konsentrasi, ahaha. terus pandangan lurus liatin inspekturnya. alhamdulillah berjalan lancar tanpa gedigel. wkwkw

well. hari Ahad pedang pora, hari senin sore cus ke Lombok 😀 first time buat si ganteng naik pesawat sipil. katanya pesawat sipil lebih kasar daripada kalau pas dia numpang hercules atau CN. di Lombok kami nginep 3 malam di coconut boutique resort, deket Senggigi. review buat penginepan tersebut 9/10 deh. aku sukaaa. cuman bisa 4 hari 3 malam di Lombok, tapi waktu jalan-jalan kami cuman 2 hari 😦 apalagi aku lagi mens! hahaha..jadinya bukan honeymoon, tapi honeymens -.-

hari ke dua alias trip pertama : walaupun lagi mens, aku tetep berenang 😀 gak keluar lohhhh. berenangnya tinggal lompat dari kamar bisa. habis berenang kami mau ke mall. ahahaha gila, padahal mall dimana-mana juga ada -.-  tapi di mall juga ga beli apa-apa. tapi terus tiba-tiba seniornya si ganteng bilang mau ajak pergi makan siang. yaaay. diajak makan ayam taliwang. satu porsi ayam taliwang itu satu ekor ayam kampung! tapi ayamnya gak gedhe kok. tapi ya kaget juga disajikan utuh satu ekor gitu. di Jogja sih udah ada ya ayam taliwang gitu, plecing kangkung juga ada. habis diajakin makan siang, kami balik ke mall. wkwkwk. tapi balik untuk ambil mobil teman si ganteng. terus kami lanjut beli oleh-oleh. kata teman si ganteng, kalau mau beli oleh-oleh di Phoenix Food Showroom. di sana emang banyak pilihan gitu. dan harganya juga standar. oleh-olehnya banyak juga ya ngabisin uang :”] lanjut kami ke pantai tanjung aan dan bukit meresse.

pantai tanjung aan pasirnya putih. terus di pinggirnya tu bukit meressenya. menuju ke bukitnya kami naik kapal. pantai itu banyak anak-anak pantainya yg mintain biar kami difotoin oleh mereka. kami jalan kemana, selalu diikutin. sampai di kapal pun juga diikutin. hahaha. waktu itu emang kapalnya cuman diisi aku sama si ganteng (bayarnya 150ribu, PP) . ketambahan krucil-krucil anak pantai. lucu-lucu deh mereka. masa bilang gini “kaka, kalau saya yg fotoin, satu orang bisa jadi dua” hahaha maksudnya gimana coba satu orang bisa jadi dua.

sampai di bukitnya, bukitnya lagi gersang. </3 yah… ga seindah di instagram-instagram gitu. tapi pemandangannya dari atas bukit meresse, subhanallah……. alhamdulillah di bukit sepi, kan bukan hari libur ya, jadi cuman ada beberapa orang gitu di atas bukit yg besar banget. di sana bisa liat sunset. terus kita pulang ke penginapan.

hari ketiga atau trip ke dua alias trip terakhir : ke Gili Trawangan. kami naik kapal publik aja murah. hihihi cuman 19.500/orang. posisi duduk aku di dalem kapal ga enak, panas kena matahari dan ga dapet angin. aku mual. huhuhu. sesampainya di Gili ga mau jalan dulu, duduk dulu, masih mabuk laut. setelah baikan, kita jalan, mau snorkeling. di sana banyak ditawarin paket snorkeling, kami ga mau ambil. hahaha. kita cari spot aja sendiri. uda bawa kacamata berenang sendiri. tapi ga punya snorkel set. (anw, besok kalau ada yg mau ngado aku, aku mau dikado snorkel set dong :*)

kita titipin barang bawaan di salah satu penginapan gitu. sebenernya dia bukan tempat penitipan sih. tapi bisa aja buat nitip, terus sekalian buat numpang mandi. bayar 20ribu aja. terus kami nyemplung~ cuman modal baju renang dan kacamata renang. eh tapi lama-lama capek kakinya buat ngapung dan takut luka-luka kena karang. kita menepi lagi, pinjem kaki katak. perpasang 20ribu. lanjut berenang~ aku baru bertama kali pakai kaki katak. enak juga ya pakai kaki katak. awalnya susah gerak. pas snorkeling ikan-ikannya pada ngikutin aku. hahahaha bau amis kali ya. untung ga dikejar hiu! snorkeling di Gili Trawangan berjam-jam ga kerasa, padahal  panas buanget di daratan. ya ampun panasnya ya Allah. itu aja baru panas di bumi ya, gimana panas di neraka?

karena berjam-jam snorkeling, kulit kami sebenernya udah kebakar. tapi kami belom kerasa. habis snorkeling malah masih dilanjut sepedaan. awalnya cuman mau ke ayunan itu, eh pas liat peta ternyata udah sepedaan setengah pulau! yaudah lanjut aja muterin satu pulau. waktu itu ga mau mikir “takut item”, pokoknya nikmatin aja. item biarin. udah pasti nanti bakal sunburn.

jam 16.00 kita meninggalkan trawangan, sampai jumpa lagi~ naik kapal publik lagi. gak mau duduk di dalem, pilih duduk di ujung kapal. tertiup angin segar, terhempas cipratan ombak, sampai di pelabuhan p.lomboknya gak mual deh. alhamdulillah. udah capek mau kemanaaa. mau makan aja nanti di jalan pulang. makan ikan di tepi pantai. lanjut ke penginapan.

paginya udah pulang 😦 singkat banget. dan kegiatan lain sudah menunggu, ngunduh mantu di hari Ahad 5 November, walaupun acaranya  hari Ahad , tapi dari hari kamis uda banyak tamu 😀 dan  sorenya, si ganteng udah balik ke Bandung. yaudah gapapa dijalani dulu~

alhamdulillah.

sampai jumpa libur-libur selanjutnya. hihihi.

#latepost

 

| Leave a comment

Drupadi menikah (Raisa juga)

20170907_185239

Assalamualaikum wr.wb

pada ga percaya ya kalau aku menikah, dikira bercanda. ya ampun, akad nikah dikira bercandaan?? hahaha..mungkin karena aku dianggap tidak pernah (jarang banget) serius, sekalinya bilang mau/udah akad aja masih dianggep bercanda. yaudah dengan press release ini aku umumkan bahwa aku udah sah jadi istri orang! ❤

sekarang bagiku ganteng no.1 adalah si ganteng yang sebelom 3 September 2017 ganteng no.2. ciyeee selamat ya gan, ente jadi ganteng no.1nya Drupadi! baktiku ke Papa udah beralih ke kamu. Papa jadi ganteng no.2 deh.. Raisa juga tu ganteng no.1nya udah bukan papanya. wkwkwkw. kok kita bisa barengan sih yayaaaa. yah, namanya juga takdir dari Tuhan pada tanggal tersebut masing-masing manusia dipertemukan oleh jodohnya, jodoh di dunia dan akhirat sampai surga, amiin. tolong diaminin ya teman-teman.

hari Ahad 3 September 2017, aku jadi kado terindah untuk si ganteng. terindah ga nih? terindah dan belom pernah kamu dapatkan hihihi. sejak kita bertemu, aku baru pertama kali ngasih kamu kue ya, eh pertama kalinya pas menikah juga. semoga dengan sisa usiamu yang akan kamu habiskan denganku, semakin berkah. semakin sholeh, makin ganteng (udah pasti), bisa menjadi kepala keluarga yang membawa keluarganya sampai ke surga. sehat selalu yaaaaaaaaaaaaa! jadi inget khotbah nikah kita dari padhe, kamu sebagai tentara, harus bisa mempertahankan keutuhan rumah tangga kita. amiin.

menikah 3 Sept hari Ahad, hari Selasa 5 Sept aku mens. gyahahaha… gak bisa ibadah bareng deh sama si ganteng. kalian yg tau siklus mensku, ini mens yg ke berapa hayo di tahun ini? wkwkw. sedih dan seneng jadi satu sih. tapi ya udah, mens juga rejeki.. lalu di hari Rabu 6 Sept udah ditinggal suami, ngurus negara dulu! kamu kan milik negara, tapi aku ga akan nanyain kamu untuk milih aku atau negaramu kok, kayak di drama yg ngehits itu :p mulai bobo sendiri deh hihihi~~

terimakasih atas doa dan dukungan selama ini, sampai detik ini. tapi kami mohon, tetap selalu mendoakan ya kita semuanya. semoga hidup kita makin menjadi berkah bagi sesama, mendapat pertolongan di akhirat kelak, dan kembali ke tempat terindah yang udah Tuhan siapkan untuk kita.

Wassalamualaikum wr wb.

Ny. Dennis

(ciyeeee)

| 2 Comments

Puasa dan Lebaran di Salatiga

Ramadhan yg berbeda selama 25 tahun aku hidup (umur 1-5aku ga inget sih Ramadhanku gimana). Menjalankan ibadah Ramadhan di kota milik orang lain. Sendirian. Tapi ga masalah, masih di bumi yg sama. Beda lah atmosfernya. Aku cari / bikin untuk bukaan dan sahur sendiri. Kadang kalau nyari, suka bingung juga. Di Salatiga orang yg jual bukaan nggak sebanyak di Jogja. Tidak sesemarak di jalanan kota Jogja. Di setiap selisih hitungan meter ada yg jualan. Tapi gapapa, masih ada yg bisa dibeli. Kalau pasar sih uda pasti ramai. Buka sampai mau maghrib.
Mari kuceritakan tentang sholat tarawihnya. Di Salatiga aku cobain beberapa masjid. Kebiasaannya emang beda juga dengan masjid-masjid di Jogja. Masjid di Salatiga itu ceramahnya setelah sholat tarawih-sebelum witir. Kalau di masjid RS sih ga ada ceramah..jam 19.30 udah kelar.. hihihi. Pernah sih sholat di masjid agung Salatiga, bacaannya panjang betul. Selesai jam 20.30an… Udah sekali doang ke sana. Hehe. Oya, aku senang Ramadhan di Salatiga ini, ada adik-adik koas. Masak buat buka dilanjut tarawih bareng. Oya, aku waktu Ramadhan kemarin sempet libur 9hari! Wkwkwkw. Kumanfaatkan untuk pulang ke Jogja. Rindu suasana Ramadhan di Jogja.. Rindu tarawih bareng mama, dengerin ceramah sambil senderin kepala di bahu mama. Rindu untuk tidak mikir “mau makan apa buat sahur dan buka”.
H-2 kemarin aku dapet tugas jaga posoo mudik lebaran. Bareng pak polisi-polisi. First time sih. Alhamdulillah aman damai. Aku ngantuk banget. Iya kan aku itu habis jaga malam, langsung jaga posko. Wkwkwk. Sempet ketiduran, tau-tau dateng rombongan apalah aku gatau yg jelas mereka pada hormat ke rombongan itu. Langsug deh melek ga ngantuk lagi. Jam 14 pulang langsung mandi-mandi (tunggu, post jaga bangsal dan sebelum jaga posko aku uda mandi kok). Biasanya aku langsung tidur kalau lanjut jaga gitu. Tapi entah kenapa pengen main hp dulu. Di sore hari, ada telfon masuk, tapi aku gatau itu nomor siapa. Dan emang kebiasaanku, kalau ga kenal itu nomor siapa, ga bakal kuangkat. Wkwkw. Eh nomor itu nelfon terus 3x. Bunyi telfon selesai, lalu ibu kos datang. Katanya ada yg nganter paket dari Jogja buat aku. Yg anter cowo. Siapa kah dia? Jeng jeng… Ternyata si ganteng!! Dasar si gelo… Ga bilang kalau mau ke Salatiga! Untung aku ga tidur mati loh!! Tapi makasih yaa uda mau dateng ke Salatiga, tanpa kuminta.
Tibalah di hari suci ini. Sekelompokku islam semua, jadi semua kebagian jadwal jaga di hari nan fitri ini. Semalam, aku dari Salatiga jam 18.00 (yg seharusnya aku baru pulang jaga jam 20.00), naik travel terakhir tujuan Jogja. Alhamdulillah dapet ijin dari dokter senior di RS. Agak ketir-ketir karena jam 17.30 masih edukasi ke ke keluarga pasien. Oya aku ceritakan di sini juga ya, pasien semalam itu dia lagi naik motor lagi parkir, ga pakai helm, tiba-tiba dari belakang ada mobil ngegas. Malang banget nasibnya..dia cidera kepala sedang. Kondisinya gelisah, diajak omong ga nyambung. Ya ampun..di malam lebaran malah dapet musibah gitu.. Akhirnya selesai edukasi, jam 17.40 langsung ke adik koas yg mau anter aku ke agen travel. Alhamdulillah masih kekejar. Di jalan uda pasrah mau macetnya gimana, yg penting sampai Jogja aja. Ternyata cuman 3jam aja uda sampai. Macet di beberapa titik doang. Macet yg wajar. Yeay! Baru sekali itu aku takbir di dalem travel, sambil liat warga setempat takbir keliling..
Akhirnya, tadi pagi bisa sholat ied dan kumpul bareng keluarga. Alhamdulillah…. Karena di tahun-tahun yg akan datang, aku ga ngerti lebaran sama siapa dan dimana. Tentunya sangat senang karena pakai baju baru kembaran sama keluarga besar dan foto bareng. Tak lupa makan opor! Huhuhu precious banget deh. Walau cuman 16jam di Jogja (ini aku ngetik sambil perjalanan balik ke Salatiga, karena aku nanti jaga malam), udah senang. Ini tadi papa mama abang anter aku ke agen travel. Aku berangkat ke Salatiga, papa mama abang berangkat mudik :”). Hehehe gapapa. Besok pagi aku balik Jogja lagi. Baru deh libur 3hari.
Semoga jaga bangsal nanti malam aman ya! Semuanya sehat-sehat selalu..
Selamat Idul Fitri 1438 H. Mohon maaf lahir dan batin ya!

Drupadi, 1 Syawal 1438 H 13.37 WIB

IMG_20170625_201945_976

| Leave a comment

Pintu Masa Depan

Banyak adik-adik angkatanku pada nanyain gimana internship di Salatiga enak ga? ENAK DONG…………………………….! Aku akan jelasin lebih detil ya.
Jadi, Salatiga itu kota yg ada di lereng Gunung Merbabu. Itu adalah kalimat pertama ketika aku fix dapet di Salatiga, terus aku searching di internet tentang Salatiga. Aku cuman pernah denger namanya aja, letak geografisnya aja aku ngga ngerti, yg penting Jawa Tengah. Lereng gunung, langsung terpikir : Alhamdulillah ga panas. Dan bener, emang sejuk di sini. Tidur siang aja pakai selimut *kalimat ini yg selalu aku certain tentang Salatiga ke orang-orang. Hihiihi. Ga pernah sumuk lah, ya kalau siang di luar panas, tapi panas yg masih adem. Tau-tau kulitnya gosong aja. Tapi ga selamanya sejuk selalu bikin hati gembira, kadang patah hati kalau misalnya kita nyuci, tapi belom kering, tapi udah mendung. Soalnya kalau udah di atas jam 12 siang itu udah mendung.. hampir setiap hari. Eh tapi kan kita ga boleh kufur nikmat yah. Tetep Alhamdulillah, nah makanya kalau mau nyuci harus bangun lebih pagi, paling ga jam 8 max uda njemur. Jadi jam 12 uda kering.
Internship di Salatiga ya.. sesuai sama staseku, ya urutannya gini : Puskesmas, IGD RS, dan bangsal RS. Pertama Puskesmas, kita singkat pkm ya. pkm di Salatiga 8.8/10 lah.. tiap hari masuk sesuai kalender pemerintah. Dari jam 07-14. Tiap hari jadwalnya berubah, waktu itu sih jadwal kami dibikinin. Kalau di pkm kerjaannya ngapain? Bisa pelayanan di KIA, gizi, posyandu, balai pengobatan umum, ikut rapat, penyuluhan. Kalau di KIA bisa bongkar pasang implant, IUD. Di gizi sih kita banyak ngomong, kalau di posyandu kadang ngasih penyuluhan, kadang cuman bantuin nimbang-nimbang aja tapi dibawain makanan banyak banget, sampai ga ada sisa di posyandunya itu. Hahahaha.. kadang juga pada hari itu aku cuman ikut rapat, dapet snack, trus udah leha-leha sampai jam pulang. Gabut? Ya terserah mau disebut apa, tapi itu emang udah dibagi tugas kok. Yah anggap aja rejeki orang beda-beda. Dokter pembimbing di pkm ini baik banget deh… walaupun beliau itu fisiologis (sesuai aturan gitu), tapi beliau ga memberatkan anak bimbingnya. Walaupun kami disuruh bikin 7 laporan dan presentasi ya? ahaha ga masalah, gampang juga laporannya dibikin happy aja. Tapi beneran dokbingnya kaya temen sendiri.. seneng deh.. oya di stase pkm siap-siap berat badan naik yaa! Kaya aku dong naik 4 kg. HOHOHOHOHO. Aku uda pernah certain stase pkm di tulisan sebelumnya deh, coba blogwalking😗
Nah, abis pkm, pindah ke IGD RS deh. Pkm dibandingin dengan IGD….jangan dibandingin! Ahahaha beda banget. Kaya kamu suruh mbandingin sate kambing dengan zuppa soup. Beda kan? Ya gitu. Masuk IGD aku langsung turun 3kg dong. Tapi stabil sampai IGD selesai. di IGD apapun bisa terjadi, tak terduga-terduga2. Hitungan menit atau detik bisa terjadi, apapun. Dibandingin pkm, IGD lebih bikin baper, menguras hati. Sedih…tak jarang kamu pengen nangis melihat kondisi pasien. Pengen doang, tapi ga sampai nangis, paling cuman matanya jadi berkaca-kaca. Sedih melihat ibu yg nangisin anaknya karena mau diinfus. Sedih melihat ibu yg sambil gendong anaknya nganterin suaminya periksa. Sedih melihat ekspresi mereka ketika penyakit merekan ga ditanggung asuransi. Sedih melihat ibu yg cuman pakai daster tanpa alas kaki dateng ke IGD demi nganter tetangganya yg ga sadarin diri. Pokoknya banyak kesedihan di ruangan itu.

Ada juga yg bikin mengelus dada karena perbuatan-perbuatan kurang menyenangkan dari keluarga/kerabat pasien. Ah tapi gapapa ikhlas aja, karena mereka lagi sakit, lagi ditimpa musibah dan diuji sama Tuhan.

Di IGD sini terhitung cukup banyak pasiennya. Satu shift bisa 30an loh. Terus, tindakan apapun kita boleh lakuin. Ada koas, kadang ada praktikan juga. Dokter pembimbingnya juga baik. Mau diajak diskusi. Dokter-dokter jaga yg lain jugaa. Banyak share pengalamannya selama ini. Mbak-mbak dan mas-mas perawatnya juga baik. Mau ngajarin tindakan gitu. Sering ada makanan kalau pas lagi jaga. Hihihi. Enak kan.. oya, di IGD kan emang ga masuk tiap hari yah. Ada shiftnya gitu. Dan jadwal dibuat oleh kita sendiri. Jam kerjanya ga overload kok. Terus bisa libur panjang..tapi ada konsekwensinya. Aku bisa libur 15 hari loh. Kaget ga? HAHAHA..ya tapi konsekwensinya aku beberapa kali jaga lanjut gitu. Misalnya, pagi lanjut siang (13 jam), pagi lanjut malam (18 jam), siang lanjut malam (17 jam). Yg harusnya hari itu aku ga ada jadwal, tapi aku malah masuk 2 shift. Bisa. Ahahaha..kaya uda ga punya kehidupan di luar IGD. Tapi kalau dijalani dengan happy ya bisa-bisa aja kok. Kan bersakit-sakit dahulu. Barusan ini aja aku libur panjang lagi, 8 hari. Kayaknya cuman aku deh yg bisa libur 15 hari. Paling gila sih jadwalku gini : sabtu siang 6 jam, minggu pagi 7 jam lanjut malam 11 jam, seninnya masuk siang 6 jam. TERUS AKU SAKIT KEPALA. WKWKWKWKWK. Tapi sampai kos istirahat dan minum air putih yg banyak kok, besoknya udah fresh lagi. Hari ini kan aku hari terakhir di IGD, semalem aku habis jaga, terus tadi pagi lanjut jaga! Jadi semua pattern aku uda pernah coba ya. pagi lanjut siang, siang lanjut malam, pagi lanjut malam, malam lanjut pagi. Yg paling hell yg pagi lanjut siang dan itu di tanggal merah.
Oh iya..kan di IGD (sebenernya selama di RS), sama dokbingku disuruh nulis 400 kasus dan nyelesaiin semua tindakan . Jadi biar kalau pas pindah bangsal, tinggal bikin tugas yg lain. Alhamdulillah aku selesai dalam kurun waktu kurang dari 3 bulan. Tipsnya : tiap hari kamu fotoin kasus yg kamu tangani, sepulang dari RS, langsung ditulis di logbook. Jangan nunda-nunda. Kan enak kalau tiap nulis cuman 10an kasus gitu. iya jadi mending dicicil yaa.
Okay, jadi 2/3 internship telah usai. Tersisa 4 bulan hidup di Salatiga. Lalu semua uda akan bener-bener bebas. Mau kemana, mau ngapain. Terasa sangat cepat. Orang lain aja menganggap internshipku cepet banget, apalagi aku yg ngerasain ya. karena happy ngejalaninnya. Di Salatiga nih kotanya kecil, hiburannya ga banyak. Selama ini sih hiburan utamaku cuman : smartphone dan internet. Selain itu, olahraga dan masak-masak. Untungnya di sini ada hotel yg kolam renangnya cukup enjoy lah kalau buat renang. Kalau mau masak-masak juga gampang, deket pasar. Dan pasarnya cocok buat kamu yg sukanya bangun siang, karena walaupun udah siang, kamu masih bisa dapetin sayuran segar dan paha ayam yg montok-montok! Makan di sini terbilang cukup murah sih. Ini makan yg sederhana, tapi ga ngirit, tapi ga mewah. Ya ga kaya orang susah sih. Apalagi kalau mau masak, jauhhh lebih irit dengan makan yg sehat dan bergizi. Terus kalau mau pulang Jogja juga gampang, aku selalu naik travel. Harga 60rb, emang sih kita harus dateng ke kantor dan sampai kantor minta dijemput temen/Papa, tapi travel yg ini cuman 2.5jam perjalanan Salatiga-Jogja atau sebaliknya. Ga kayak travel sebelah yg bisa dijemput di kos dan dianter sampai depan gang, tapi perjalanannya 4 jam. Karena aku ada adik kos dan teman yg baik-baik (mau anterin ke kantor travel atau jemput di kantor travelnya), yaudah akhirnya ngga mau lagi pakai travel yg 4jam itu!
Oya kehidupanku sebagai anak kos yg punya tetangga-tetangga kos menyenangkan juga. Mereka baik semuanya. Beberapa kali kamar kosku diketuk mereka buat ngasih masakan yg uda mereka bikin, bahkan nawarin mau pakai saos apa. Kyaaaaaa… Aku dan adik-adik kos sesekali masak bareng, sampai dapur sangat berantakan dan kotor. Waktu itu karena mau bikin cilok. Terus kami mikir “kasian yah penjual cilok itu dapurnya jadi kaya gini tiap hari” soalnya jadi kotor banget tepung tersebar dimana-mana. Hahahaha…
Jadi tulisan panjang lebar ini kesimpulannya : internship di Salatiga enak dalam segala aspek. Dari aspek medis, keuangan, kebahagiaan, dll.

sekarang aku lagi nunggu abang sate ayam lewat… apakah abangnya lewat? Sebuah misteri~~ sampai jumpa👋

20170513_093955

| Leave a comment

Tentang 6 Mei

Terimakasih, dari hatiku.

Mata terbuka ketika Mama meraih jari-jemariku seraya memanjatkan doa terbaik untukku. Aku walau masih ngantuk, tetap berusaha mengamininya. Doa seorang ibu lah kado pertamaku dan selamanya akan menjadi kado terbaik.

Walaupun kulanjut tidur lagi. Dasar tukang tidur😑tapi bangun lagi kok. Aku mau jadi anak cantik yg membantu pekerjaan rumah. Mama memberiku tugas untuk belanja dan masak, dan beli ini itu. Okay! Jadi aku mau sepedaan aja sekalian beli macem-macemnya. Walaupun naik sepeda tapi tetep lebih waspada dan hati-hati semenjak jaga di IGD ada kasus kecelakaan tapi pakai sepeda. Karena sepedaku sepeda gunung, ga ada keranjangnya, pulang dari pasar stang kanan kiri penuh belanjaan. Tak jarang berat sebelah hahaha jadi bikin oleng.

Pulang dari sepedaan langsung diajak berenang sama Papa. Yeay! udah siang kan, jadi maunya yg indoor aja. 20menit berenang tanpa istirahat. Lalu 40menitnya selang-seling istirahat. oya, Papa hipoglikemia😂ga sarapan sebelom berenang sih. Yg mau berenang sarapan dulu yah~ daripada makan setelah berenang kan..

Pulang berenang, masak! Masak sayur daun kelor. Menurutku fail, tapi kata Papa sama abang kok enak-enak aja ya? Kata abang “kok kamu pinter” ehehehehe. Habis masak aku tidur siang deh. Bangun tidur baru makan! Lalu sepedaan lagi😄ulalala~ sepedaan mau beli lipstick. Sbelom aku berangkat, chat dulu ke si ganteng kalau dia harus standby pegang hp nanti karena aku mau beli lipstick, dia kusuruh yg pilih warnanya.

Uda sampai di toko make up, sinyal susah mau kirim foto display, harus keluar toko dulu baru kekirim fotonya. Di tokonya sambil telfonan sama si ganteng, diskusiin dia mau pilih warna apa. Dia nyuruh aku beli 2 warna, heyyyy aku ga bawa dompet ini aku naik sepeda, uangku ga cukup😑hahaha akhirnya kepilih deh 1 warna aja. Sampai di rumah langsung kupakai. Hmmm.. pilihannya bagus juga. Hahaha😘

Malemnya aku dan ganteng berencana pergi keluar. Rasanya uda lama banget ga keluar bareng. Biasanya dia yg ke rumahku, atau aku yg ke rumahnya. Jadi berasa muda lagi~ ternyata dia kongkalikong dengan one of my best friend, mau kagetin aku. Baaaaa! uuuhhhh ipeh my love! Thank you….💞

semuanya, terimakasih yaah udah memeriahkan #Drupadi25tahun…kalian lucu-lucu. Doanya macem-macem di berbagai medsos : twitter path facebook instagram line wa. Nah yg ga ada tu yg ucapin lewat sms.

Ada yg ngucapin dari sebulan yg lalu.

Ada yg ngucapin sebelom jam 12, tapi karena aku bacanya paginya, yaudah gapapa haha..

Ada cewe cantik yg mau vcall tapi aku lagi pergi sama si ganteng. terus aku bingung pilih cewe cantik atau si ganteng.

Ada yg hampir mutung karena voice callnya ga kuangkat. Eh dirayu dikit aja jadi mau. Wkwkwk. Malah minta dikado jodoh. Aduh kalau itu aku ga sanggup.

Tapi ada beberapa org yg kutunggu ucapan darinya, tapi dia belom ucapin… kalau kamu baca ini, sadar ga? Ahaha

Tahun ini yg ucapin makin banyak, karena banyak teman baru, teman-teman sejawatku..

Semoga kita tetap selalu saling mendoakan yah..

di usia 25 tahun ini, udah ga muda lagi ya…(eh tapi kata mba bidan di RS aku ini masih kaya anak SMA😂), semoga aku menjadi Drupadi yg lebih baik lagi di semua aspek kehidupan dunia dan akhirat. Bisa selalu berbuat baik kepada siapapun…

Terimakasih untuk hari ini. Ada bersama denganku, aku berterimakasih.

💙💛

Dah ah aku mau bobo dulu..

Wassalamualaikum.

6 Mei 2017

11.51pm

 

| Leave a comment