Puasa dan Lebaran di Salatiga

Ramadhan yg berbeda selama 25 tahun aku hidup (umur 1-5aku ga inget sih Ramadhanku gimana). Menjalankan ibadah Ramadhan di kota milik orang lain. Sendirian. Tapi ga masalah, masih di bumi yg sama. Beda lah atmosfernya. Aku cari / bikin untuk bukaan dan sahur sendiri. Kadang kalau nyari, suka bingung juga. Di Salatiga orang yg jual bukaan nggak sebanyak di Jogja. Tidak sesemarak di jalanan kota Jogja. Di setiap selisih hitungan meter ada yg jualan. Tapi gapapa, masih ada yg bisa dibeli. Kalau pasar sih uda pasti ramai. Buka sampai mau maghrib.
Mari kuceritakan tentang sholat tarawihnya. Di Salatiga aku cobain beberapa masjid. Kebiasaannya emang beda juga dengan masjid-masjid di Jogja. Masjid di Salatiga itu ceramahnya setelah sholat tarawih-sebelum witir. Kalau di masjid RS sih ga ada ceramah..jam 19.30 udah kelar.. hihihi. Pernah sih sholat di masjid agung Salatiga, bacaannya panjang betul. Selesai jam 20.30an… Udah sekali doang ke sana. Hehe. Oya, aku senang Ramadhan di Salatiga ini, ada adik-adik koas. Masak buat buka dilanjut tarawih bareng. Oya, aku waktu Ramadhan kemarin sempet libur 9hari! Wkwkwkw. Kumanfaatkan untuk pulang ke Jogja. Rindu suasana Ramadhan di Jogja.. Rindu tarawih bareng mama, dengerin ceramah sambil senderin kepala di bahu mama. Rindu untuk tidak mikir “mau makan apa buat sahur dan buka”.
H-2 kemarin aku dapet tugas jaga posoo mudik lebaran. Bareng pak polisi-polisi. First time sih. Alhamdulillah aman damai. Aku ngantuk banget. Iya kan aku itu habis jaga malam, langsung jaga posko. Wkwkwk. Sempet ketiduran, tau-tau dateng rombongan apalah aku gatau yg jelas mereka pada hormat ke rombongan itu. Langsug deh melek ga ngantuk lagi. Jam 14 pulang langsung mandi-mandi (tunggu, post jaga bangsal dan sebelum jaga posko aku uda mandi kok). Biasanya aku langsung tidur kalau lanjut jaga gitu. Tapi entah kenapa pengen main hp dulu. Di sore hari, ada telfon masuk, tapi aku gatau itu nomor siapa. Dan emang kebiasaanku, kalau ga kenal itu nomor siapa, ga bakal kuangkat. Wkwkw. Eh nomor itu nelfon terus 3x. Bunyi telfon selesai, lalu ibu kos datang. Katanya ada yg nganter paket dari Jogja buat aku. Yg anter cowo. Siapa kah dia? Jeng jeng… Ternyata si ganteng!! Dasar si gelo… Ga bilang kalau mau ke Salatiga! Untung aku ga tidur mati loh!! Tapi makasih yaa uda mau dateng ke Salatiga, tanpa kuminta.
Tibalah di hari suci ini. Sekelompokku islam semua, jadi semua kebagian jadwal jaga di hari nan fitri ini. Semalam, aku dari Salatiga jam 18.00 (yg seharusnya aku baru pulang jaga jam 20.00), naik travel terakhir tujuan Jogja. Alhamdulillah dapet ijin dari dokter senior di RS. Agak ketir-ketir karena jam 17.30 masih edukasi ke ke keluarga pasien. Oya aku ceritakan di sini juga ya, pasien semalam itu dia lagi naik motor lagi parkir, ga pakai helm, tiba-tiba dari belakang ada mobil ngegas. Malang banget nasibnya..dia cidera kepala sedang. Kondisinya gelisah, diajak omong ga nyambung. Ya ampun..di malam lebaran malah dapet musibah gitu.. Akhirnya selesai edukasi, jam 17.40 langsung ke adik koas yg mau anter aku ke agen travel. Alhamdulillah masih kekejar. Di jalan uda pasrah mau macetnya gimana, yg penting sampai Jogja aja. Ternyata cuman 3jam aja uda sampai. Macet di beberapa titik doang. Macet yg wajar. Yeay! Baru sekali itu aku takbir di dalem travel, sambil liat warga setempat takbir keliling..
Akhirnya, tadi pagi bisa sholat ied dan kumpul bareng keluarga. Alhamdulillah…. Karena di tahun-tahun yg akan datang, aku ga ngerti lebaran sama siapa dan dimana. Tentunya sangat senang karena pakai baju baru kembaran sama keluarga besar dan foto bareng. Tak lupa makan opor! Huhuhu precious banget deh. Walau cuman 16jam di Jogja (ini aku ngetik sambil perjalanan balik ke Salatiga, karena aku nanti jaga malam), udah senang. Ini tadi papa mama abang anter aku ke agen travel. Aku berangkat ke Salatiga, papa mama abang berangkat mudik :”). Hehehe gapapa. Besok pagi aku balik Jogja lagi. Baru deh libur 3hari.
Semoga jaga bangsal nanti malam aman ya! Semuanya sehat-sehat selalu..
Selamat Idul Fitri 1438 H. Mohon maaf lahir dan batin ya!

Drupadi, 1 Syawal 1438 H 13.37 WIB

IMG_20170625_201945_976

| Leave a comment

Pintu Masa Depan

Banyak adik-adik angkatanku pada nanyain gimana internship di Salatiga enak ga? ENAK DONG…………………………….! Aku akan jelasin lebih detil ya.
Jadi, Salatiga itu kota yg ada di lereng Gunung Merbabu. Itu adalah kalimat pertama ketika aku fix dapet di Salatiga, terus aku searching di internet tentang Salatiga. Aku cuman pernah denger namanya aja, letak geografisnya aja aku ngga ngerti, yg penting Jawa Tengah. Lereng gunung, langsung terpikir : Alhamdulillah ga panas. Dan bener, emang sejuk di sini. Tidur siang aja pakai selimut *kalimat ini yg selalu aku certain tentang Salatiga ke orang-orang. Hihiihi. Ga pernah sumuk lah, ya kalau siang di luar panas, tapi panas yg masih adem. Tau-tau kulitnya gosong aja. Tapi ga selamanya sejuk selalu bikin hati gembira, kadang patah hati kalau misalnya kita nyuci, tapi belom kering, tapi udah mendung. Soalnya kalau udah di atas jam 12 siang itu udah mendung.. hampir setiap hari. Eh tapi kan kita ga boleh kufur nikmat yah. Tetep Alhamdulillah, nah makanya kalau mau nyuci harus bangun lebih pagi, paling ga jam 8 max uda njemur. Jadi jam 12 uda kering.
Internship di Salatiga ya.. sesuai sama staseku, ya urutannya gini : Puskesmas, IGD RS, dan bangsal RS. Pertama Puskesmas, kita singkat pkm ya. pkm di Salatiga 8.8/10 lah.. tiap hari masuk sesuai kalender pemerintah. Dari jam 07-14. Tiap hari jadwalnya berubah, waktu itu sih jadwal kami dibikinin. Kalau di pkm kerjaannya ngapain? Bisa pelayanan di KIA, gizi, posyandu, balai pengobatan umum, ikut rapat, penyuluhan. Kalau di KIA bisa bongkar pasang implant, IUD. Di gizi sih kita banyak ngomong, kalau di posyandu kadang ngasih penyuluhan, kadang cuman bantuin nimbang-nimbang aja tapi dibawain makanan banyak banget, sampai ga ada sisa di posyandunya itu. Hahahaha.. kadang juga pada hari itu aku cuman ikut rapat, dapet snack, trus udah leha-leha sampai jam pulang. Gabut? Ya terserah mau disebut apa, tapi itu emang udah dibagi tugas kok. Yah anggap aja rejeki orang beda-beda. Dokter pembimbing di pkm ini baik banget deh… walaupun beliau itu fisiologis (sesuai aturan gitu), tapi beliau ga memberatkan anak bimbingnya. Walaupun kami disuruh bikin 7 laporan dan presentasi ya? ahaha ga masalah, gampang juga laporannya dibikin happy aja. Tapi beneran dokbingnya kaya temen sendiri.. seneng deh.. oya di stase pkm siap-siap berat badan naik yaa! Kaya aku dong naik 4 kg. HOHOHOHOHO. Aku uda pernah certain stase pkm di tulisan sebelumnya deh, coba blogwalking😗
Nah, abis pkm, pindah ke IGD RS deh. Pkm dibandingin dengan IGD….jangan dibandingin! Ahahaha beda banget. Kaya kamu suruh mbandingin sate kambing dengan zuppa soup. Beda kan? Ya gitu. Masuk IGD aku langsung turun 3kg dong. Tapi stabil sampai IGD selesai. di IGD apapun bisa terjadi, tak terduga-terduga2. Hitungan menit atau detik bisa terjadi, apapun. Dibandingin pkm, IGD lebih bikin baper, menguras hati. Sedih…tak jarang kamu pengen nangis melihat kondisi pasien. Pengen doang, tapi ga sampai nangis, paling cuman matanya jadi berkaca-kaca. Sedih melihat ibu yg nangisin anaknya karena mau diinfus. Sedih melihat ibu yg sambil gendong anaknya nganterin suaminya periksa. Sedih melihat ekspresi mereka ketika penyakit merekan ga ditanggung asuransi. Sedih melihat ibu yg cuman pakai daster tanpa alas kaki dateng ke IGD demi nganter tetangganya yg ga sadarin diri. Pokoknya banyak kesedihan di ruangan itu.

Ada juga yg bikin mengelus dada karena perbuatan-perbuatan kurang menyenangkan dari keluarga/kerabat pasien. Ah tapi gapapa ikhlas aja, karena mereka lagi sakit, lagi ditimpa musibah dan diuji sama Tuhan.

Di IGD sini terhitung cukup banyak pasiennya. Satu shift bisa 30an loh. Terus, tindakan apapun kita boleh lakuin. Ada koas, kadang ada praktikan juga. Dokter pembimbingnya juga baik. Mau diajak diskusi. Dokter-dokter jaga yg lain jugaa. Banyak share pengalamannya selama ini. Mbak-mbak dan mas-mas perawatnya juga baik. Mau ngajarin tindakan gitu. Sering ada makanan kalau pas lagi jaga. Hihihi. Enak kan.. oya, di IGD kan emang ga masuk tiap hari yah. Ada shiftnya gitu. Dan jadwal dibuat oleh kita sendiri. Jam kerjanya ga overload kok. Terus bisa libur panjang..tapi ada konsekwensinya. Aku bisa libur 15 hari loh. Kaget ga? HAHAHA..ya tapi konsekwensinya aku beberapa kali jaga lanjut gitu. Misalnya, pagi lanjut siang (13 jam), pagi lanjut malam (18 jam), siang lanjut malam (17 jam). Yg harusnya hari itu aku ga ada jadwal, tapi aku malah masuk 2 shift. Bisa. Ahahaha..kaya uda ga punya kehidupan di luar IGD. Tapi kalau dijalani dengan happy ya bisa-bisa aja kok. Kan bersakit-sakit dahulu. Barusan ini aja aku libur panjang lagi, 8 hari. Kayaknya cuman aku deh yg bisa libur 15 hari. Paling gila sih jadwalku gini : sabtu siang 6 jam, minggu pagi 7 jam lanjut malam 11 jam, seninnya masuk siang 6 jam. TERUS AKU SAKIT KEPALA. WKWKWKWKWK. Tapi sampai kos istirahat dan minum air putih yg banyak kok, besoknya udah fresh lagi. Hari ini kan aku hari terakhir di IGD, semalem aku habis jaga, terus tadi pagi lanjut jaga! Jadi semua pattern aku uda pernah coba ya. pagi lanjut siang, siang lanjut malam, pagi lanjut malam, malam lanjut pagi. Yg paling hell yg pagi lanjut siang dan itu di tanggal merah.
Oh iya..kan di IGD (sebenernya selama di RS), sama dokbingku disuruh nulis 400 kasus dan nyelesaiin semua tindakan . Jadi biar kalau pas pindah bangsal, tinggal bikin tugas yg lain. Alhamdulillah aku selesai dalam kurun waktu kurang dari 3 bulan. Tipsnya : tiap hari kamu fotoin kasus yg kamu tangani, sepulang dari RS, langsung ditulis di logbook. Jangan nunda-nunda. Kan enak kalau tiap nulis cuman 10an kasus gitu. iya jadi mending dicicil yaa.
Okay, jadi 2/3 internship telah usai. Tersisa 4 bulan hidup di Salatiga. Lalu semua uda akan bener-bener bebas. Mau kemana, mau ngapain. Terasa sangat cepat. Orang lain aja menganggap internshipku cepet banget, apalagi aku yg ngerasain ya. karena happy ngejalaninnya. Di Salatiga nih kotanya kecil, hiburannya ga banyak. Selama ini sih hiburan utamaku cuman : smartphone dan internet. Selain itu, olahraga dan masak-masak. Untungnya di sini ada hotel yg kolam renangnya cukup enjoy lah kalau buat renang. Kalau mau masak-masak juga gampang, deket pasar. Dan pasarnya cocok buat kamu yg sukanya bangun siang, karena walaupun udah siang, kamu masih bisa dapetin sayuran segar dan paha ayam yg montok-montok! Makan di sini terbilang cukup murah sih. Ini makan yg sederhana, tapi ga ngirit, tapi ga mewah. Ya ga kaya orang susah sih. Apalagi kalau mau masak, jauhhh lebih irit dengan makan yg sehat dan bergizi. Terus kalau mau pulang Jogja juga gampang, aku selalu naik travel. Harga 60rb, emang sih kita harus dateng ke kantor dan sampai kantor minta dijemput temen/Papa, tapi travel yg ini cuman 2.5jam perjalanan Salatiga-Jogja atau sebaliknya. Ga kayak travel sebelah yg bisa dijemput di kos dan dianter sampai depan gang, tapi perjalanannya 4 jam. Karena aku ada adik kos dan teman yg baik-baik (mau anterin ke kantor travel atau jemput di kantor travelnya), yaudah akhirnya ngga mau lagi pakai travel yg 4jam itu!
Oya kehidupanku sebagai anak kos yg punya tetangga-tetangga kos menyenangkan juga. Mereka baik semuanya. Beberapa kali kamar kosku diketuk mereka buat ngasih masakan yg uda mereka bikin, bahkan nawarin mau pakai saos apa. Kyaaaaaa… Aku dan adik-adik kos sesekali masak bareng, sampai dapur sangat berantakan dan kotor. Waktu itu karena mau bikin cilok. Terus kami mikir “kasian yah penjual cilok itu dapurnya jadi kaya gini tiap hari” soalnya jadi kotor banget tepung tersebar dimana-mana. Hahahaha…
Jadi tulisan panjang lebar ini kesimpulannya : internship di Salatiga enak dalam segala aspek. Dari aspek medis, keuangan, kebahagiaan, dll.

sekarang aku lagi nunggu abang sate ayam lewat… apakah abangnya lewat? Sebuah misteri~~ sampai jumpa👋

20170513_093955

| Leave a comment

Tentang 6 Mei

Terimakasih, dari hatiku.

Mata terbuka ketika Mama meraih jari-jemariku seraya memanjatkan doa terbaik untukku. Aku walau masih ngantuk, tetap berusaha mengamininya. Doa seorang ibu lah kado pertamaku dan selamanya akan menjadi kado terbaik.

Walaupun kulanjut tidur lagi. Dasar tukang tidur😑tapi bangun lagi kok. Aku mau jadi anak cantik yg membantu pekerjaan rumah. Mama memberiku tugas untuk belanja dan masak, dan beli ini itu. Okay! Jadi aku mau sepedaan aja sekalian beli macem-macemnya. Walaupun naik sepeda tapi tetep lebih waspada dan hati-hati semenjak jaga di IGD ada kasus kecelakaan tapi pakai sepeda. Karena sepedaku sepeda gunung, ga ada keranjangnya, pulang dari pasar stang kanan kiri penuh belanjaan. Tak jarang berat sebelah hahaha jadi bikin oleng.

Pulang dari sepedaan langsung diajak berenang sama Papa. Yeay! udah siang kan, jadi maunya yg indoor aja. 20menit berenang tanpa istirahat. Lalu 40menitnya selang-seling istirahat. oya, Papa hipoglikemia😂ga sarapan sebelom berenang sih. Yg mau berenang sarapan dulu yah~ daripada makan setelah berenang kan..

Pulang berenang, masak! Masak sayur daun kelor. Menurutku fail, tapi kata Papa sama abang kok enak-enak aja ya? Kata abang “kok kamu pinter” ehehehehe. Habis masak aku tidur siang deh. Bangun tidur baru makan! Lalu sepedaan lagi😄ulalala~ sepedaan mau beli lipstick. Sbelom aku berangkat, chat dulu ke si ganteng kalau dia harus standby pegang hp nanti karena aku mau beli lipstick, dia kusuruh yg pilih warnanya.

Uda sampai di toko make up, sinyal susah mau kirim foto display, harus keluar toko dulu baru kekirim fotonya. Di tokonya sambil telfonan sama si ganteng, diskusiin dia mau pilih warna apa. Dia nyuruh aku beli 2 warna, heyyyy aku ga bawa dompet ini aku naik sepeda, uangku ga cukup😑hahaha akhirnya kepilih deh 1 warna aja. Sampai di rumah langsung kupakai. Hmmm.. pilihannya bagus juga. Hahaha😘

Malemnya aku dan ganteng berencana pergi keluar. Rasanya uda lama banget ga keluar bareng. Biasanya dia yg ke rumahku, atau aku yg ke rumahnya. Jadi berasa muda lagi~ ternyata dia kongkalikong dengan one of my best friend, mau kagetin aku. Baaaaa! uuuhhhh ipeh my love! Thank you….💞

semuanya, terimakasih yaah udah memeriahkan #Drupadi25tahun…kalian lucu-lucu. Doanya macem-macem di berbagai medsos : twitter path facebook instagram line wa. Nah yg ga ada tu yg ucapin lewat sms.

Ada yg ngucapin dari sebulan yg lalu.

Ada yg ngucapin sebelom jam 12, tapi karena aku bacanya paginya, yaudah gapapa haha..

Ada cewe cantik yg mau vcall tapi aku lagi pergi sama si ganteng. terus aku bingung pilih cewe cantik atau si ganteng.

Ada yg hampir mutung karena voice callnya ga kuangkat. Eh dirayu dikit aja jadi mau. Wkwkwk. Malah minta dikado jodoh. Aduh kalau itu aku ga sanggup.

Tapi ada beberapa org yg kutunggu ucapan darinya, tapi dia belom ucapin… kalau kamu baca ini, sadar ga? Ahaha

Tahun ini yg ucapin makin banyak, karena banyak teman baru, teman-teman sejawatku..

Semoga kita tetap selalu saling mendoakan yah..

di usia 25 tahun ini, udah ga muda lagi ya…(eh tapi kata mba bidan di RS aku ini masih kaya anak SMA😂), semoga aku menjadi Drupadi yg lebih baik lagi di semua aspek kehidupan dunia dan akhirat. Bisa selalu berbuat baik kepada siapapun…

Terimakasih untuk hari ini. Ada bersama denganku, aku berterimakasih.

💙💛

Dah ah aku mau bobo dulu..

Wassalamualaikum.

6 Mei 2017

11.51pm

 

| Leave a comment

Mancing sama Papa

Hari ini mancing sama Papa😄terakhir mancing waktu lomba 17an tahun lalu. Pas 17an itu, kayanya cuman aku yg ga dapet ikan sama sekali deh. Sama sekali. Hahaha.. ya ampun. Oke, aku sih berpikiran positif yah, mungkin ikannya uda abis karena peserta lain pada cepet dapetnya. yaudah laah gapapa~

Nah, kalau cerita mancing hari ini gini : jam 9 berangkat dari rumah. Kok ga lebih pagian aja? Nunggu papa pengajian dulu, terus aku juga sepedaan dulu. Dari rumah jam 9, mampir dulu ke yg jual umpan. Beli cacing tanah, jangkrik, sama ulet putih yg ky ada di daun pisang itu. Uda beli umpan, beli pancing juga. Buat cadangan. Karena kami pengen mancing bawal, kemungkinan untuk senar patah besar, soalnya senar pancing kami yg biasa. Oke deh terus cus ke lokasi pemancingan. Lumayan jauh tuh dari kota.. baratnya ring road barat. Uda muter2 pakai maps, ternyata pemancingannya udah tutup! Maksudnya tutup tu uda ga beroperasi lagi. Yaelah~ padahal aku uda baca dulu di internet, masih ada yg ngereview 2bln yg lalu. Eh tp feeling dari rumah emang agak ragu sih. Karena itu pemancingan uda sejak jaman aku masih cebol banget (sekarang sih cebol aja). Terus tadi sebelom berangkat ketemu sodara, ditanyain mau kemana, mau mancing, dimana, loh emang masih buka po, gatau haha di internet sih masih ada. Yowis pindah lokasi. Search dulu di internet..ada yg deket, masih di kota lah~ ketemu kan. Udah seneng..15 menit duduk, umpan ga dimakan2, ada yg aneh nih! Kolam juga terasa tenang, ga ada ikan yg mainan di permukaan. Aku sama papa menyerah😂hahaa dah pindah lokasi aja!! Wahahaha….

Oke..di lokasi yg baru. Jauh nih.. di Bantul sana. Atmosfernya sih kayanya ada banyak ikan di kolam itu. Oke, papa baru 1 menit duduk langsung dapet bawal! HAHAHAAHAHA… prognosisnya bonam nih..tik tok tik tok..papa sering dapet…aku? Hahaa…aku diphpin ikan2 yg lucu itu. Berkali kali umpanku sering dimakan, tapi ga ada ikan yg nyantol di pancingku! Astagaa…😂akhirnya 30menit aku baru dapet! Asik!!!! Seneng banget! Sensasi narik pancing yg berat karena ada ikannya tu seru abis sih! hahahahaha… wah..kayanya angin segar nih, semoga sering dapet lagi. Hm….hening.. papa dopat dapet terus. Hiks. Sampai tukeran pancing  berkali-kali sama papa. Tapi sama aja😒30menit kemudian aku baru dapet ikan yg kedua! Tapi….senarku putus! Ah💔bener kan, bawal gigit benangnya keras banget…bawalku lepas😢padahal kayanya berat banget gitu tarikan pancingnya..belom rejeki. Kata papa sebenernya kalau mau mancing bawal pakainua benang rajutanku aja. Hah????😂

Selang berapa menit, dapet lagi! Yuhuu ikan ke-2ku alias ikan terakhirku dalam 2 jam mancing😥tetap bersyukur..mancing dihentikan karena cacing uda abis. Dan uda siang. Mancing tu capek e..total dapet 3.6kg! Wow.

Kesimpulan : papa yg beneran mancing, aku jatuhnya cm ngasih makan ikan di kolam😅

IMG-20170325-WA0000.jpg

 

| Leave a comment

Senshuraku (pertunjukan terakhir)

Tidak kusangka 4 bulan di puskesmas akan berakhir secepat ini. Kata orang-orang sih kalau kita ngerasa waktu berlalu dengan cepat, tandanya kita enjoy. Ya bisa dibilang begitu. Awalnya aku takut kan berada di tempat yg baru, ga ada orang sama sekali yg kukenal. Tapi sekarang, aku bisa nulis ini dengan hati yg berbahagia. Ketakutanku itu berangsur memudar menjadi suatu kedewasaan. Menurutku sih, entah kamu yg baca ini gimana? Kasih tau dong aku uda makin dewasa apa belum? Hihihi.
Di puskesmas, hidup layaknya orang normal. Kerja mulai jam 7 pagi sampai jam 2 siang. Ya kadang nakal juga pulang sebelum jam 2. Yg penting ga pulang sebelum pelayanan selesai. Kadang bisa lebih dari jam 2 siang kalau misal ada tugas penyuluhan di dusun. Ya, primary care kan promotif dan preventif numero uno. Itung-itung nabung makanan di perut karena dapet snack enak. Kerja di puskesmas enak. Beban pikiran ga ada. Menurutku. Jadi enjoy aja gitu. Ya walaupun di puskesmasku tugas presentasi kasusnya banyak, yaitu 7x (kurasa puskesmas lain ga kaya gini deh). Tapi ya make it simple aja. Selesai juga kan. Oh iya. Pernah penyuluhan di KUA. Hari itu kebetulan hari kebaya. Jadi aku pakai kebaya kan. Pas dateng di KUAnya suruh masuk ruangan gitu. Ruangan buat akad nikah. Dikira pengantin! Hahaha elah….sabar bu.
Di Salatiga ini juga aku pertama kalinya dipanggil “Mas” sama mbah2 gitu. Ya ampun. Padahal uda jelas aku pakai kerudung kan. Kirain mbahnya ada gangguan penglihatan. Aku koreksi kan “Saya mbak, mbah”. Tapi mbahnya masih aja manggil aku “Mas”. Lha kan aku bingung. Yaudah gapapa deh terserah embah. Ternyata bapak yg ada di situ menyadari kebingunganku. Terus beliau bilang “kalau orang jaman dulu nyebut/manggil orang yg dimuliakan/dihormati pakai istilah MAS tidak memandang itu cowo atau cewe”. WOOOWWW. AKU BARU TAU. hahaha ya ampun… Oke oke…
Aku bersyukur dapet puskesmas di putaran pertama. Karena kami sekelompok bisa selalu bersama tiap harinya. Kan jam kerja layaknya orang normal. Jadi bisa ketemu terus. Ini yg bikin kami bisa saling mengenal lebih dekat (sampai ada yg cinlok loh…cmiwiwww). Terus enak di kelompok ini, selalu ada makanan yg ga abis, dan aku yg selalu ngabisin. Nah ini salah satu yg bikin bahagia. HAHAHAHA. Bahagiaku simple yah, kasih makanan aja aku senang~ ini nih yg bedain hidup di Jogja dan Salatiga. Nafsu makan melonjak hebat ketika hidup di Salatiga. Ya Allah. Kata orang karena di sini dingin sejuk jadi emang lapar terus. Tapi emang bener di sini sejuk. Tidur siang aja selimutan.. Di Jogja mana ada kaya gitu.. Kalau tidur siang selimutan di Jogja berarti lagi sakit.
Pasien selalu datang ceritain kehidupannya sampai nangis. Ada. Pasien anak datang periksa dianter kakaknya yg juga masih anak-anak karena ortunya pada kerja. Ada. Kakek nenek dateng di posyandu gandengan (eh ga gandengan juga sih, lebay! Tapi si kakek bawain snack nenek). Ada. Bapak nganter anaknya nimbang di posyandu balita. Ada. Apalagi ya yg bikin menguras hati? Ah banyak lah.
Dan tiba hari ini terakhir. Sudah pamitan ke petugas puskesmas dan dokter pembimbing. Dokbing di puskesmasku sangat care ke kami. beliau juga well organized gitu.. Keren. jadi kaya temen sendiri gitu sama dokbing. We will miss you dok =] thank you for everything. Dan kepada masyarakat yg berobat ke puskesmas, terimakasih telah menjadi guru terbaik kami. stay healthy ya! Jangan sakit2 dong…
nah sekian cerita dari putaran di puskesmas 4 bulan ini. Sekarang aku lagi nunggu lotek. mari hidup sehat dengan makan sayur! Biar eenya lancar

20170113_082442

| Leave a comment

penyebab mens bulan ini

Thank God. kemarin hari yg ditungu-tunggu. happy! aku jarang pulang Jogja kan. udah 80an hari internship tapi baru sekali pulang Jogja, oktober lalu. terus kemaren Minggu ada kesempatan main ke Jogja! sebenernya ga rencana ke Jogja. tapi, kebetulan ada teman internship nikahan di Klaten. entah gimana rembugan temen-temen sekelompokku, mereka pada mau makan ke Jogja. haaaa. okay. waktu itu sempet bingung, masa aku ke Jogja cuman sebentar, masa ga mampir rumah? sempet mikir apa mau ambil cuti aja yah. jadi rencananya Minggu ke Jogja sama temen-temen internship. terus aku tinggal di Jogja, ga ikut balik Salatiga. nah, senin aku cuti, senin malem baru balik Salatiga. tapi setelah dipikir-pikir, hey! besok tanggal 12 kan ada tanggal merah! pulang Jogja aja tanggal segitu! ya udah deh, ga mampir rumah gapapa.

dan kebetulan lagi, si ganteng baru pulang Jogja. yeay! yaudah, ajak papa mama bang idos dan si ganteng ketemuan aja di tempatku makan es krim sore-sore! aaaaah. senang! ya meski awalnya sama si ganteng hampir ga ketemu, karena dia mau balik ke Bandung kereta jam 8pm, posisinya dia belum packing. ahahaha.. agak deg-degan sih, bisa ketemu sama si ganteng apa ga ya… alhamdulillah berjalan lancar. jadinya, sekali mendayung 2 benua terlampaui : ketemu keluarga dan si ganteng. love love :* walaupun cuman 45 menit (kaya 1 jam pelajaran di sekolahan kan!), gapapa…yg penting ketemuan.

papa : di sini ga ada mie godhog?

R : ga ada pa, es krim semua

mama : HAHAHAHA

——–

G : kamu makin cantik

R : makin cantik apa makin gendut?

G : dua duanya

R : ahahaha!

hiks…setelah berpamitan sama mereka, sedih gitu rasanya. ah tapi gapapa, berpisah sama mereka, untuk ketemu lagi kan. harus prihatin dulu semuanya…sampai jumpa sama papa mama dan bang idos besok sabtu! sampai jumpa sama si ganteng gatau kapan! wkwkwk

 

salam,

drupadi.

(judul dan isi ada hubungannya : kalau drupadi bahagia, maka drupadi akan mens!)

20161204_165736

20161204_172727

| Leave a comment

Kalau telfon atau videocall

Anaknya jarang pulang, alhamdulillah ada yg namanya smartphone. Bisa voice/video call sama papa mama💑berikut beberapa obrolan yg uda ditranslate ke b.indonesia
👧jangan lupa makan
👩nggak akan ma. Makan terus di sini.

👧kalau di kos olahraga sit up
👩udah tiap sore sit up 50x push up 40x ma.

👧boros nggak? Dicatat pengeluarannya di buku kecil.
👩iya uda bikin catetan di hp, di akhir bulan ditotal

👩kemarin aku habis refill parfum. Terus jatuh, pecah, tumpah semua. Jadinya ngepel kamar pakai parfum
👧hahaha

👧timbanganmu berapa? Kok pipinya cempluk?
👩48 ma, tetep. Ini efek kamera deket sama muka jadi gendut. Hihi

👧ga pengen bawa tv?👩enggak ah..kegedhean kl buat di kos..👧mama kalau di rumah ya cuman nonton tv gini👩terus sampai tidur ya

| Leave a comment